Kamis, 27 September 2018


Stop!!! Penggunaan Wadah Plastik yang Menua atau Rusak




BPA (Bisphenol A) adalah bahan kimia yang telah digunakan dalam kemasan makanan dan minuman sejak 1960-an, menurut Administrasi Makanan dan Obat AS. Khususnya, digunakan untuk membuat plastik yang keras dan bening yang disebut polikarbonat yang ditemukan di lapisan pelindung pada beberapa kaleng makanan dan minuman logam. Label “BPA-Free” pada botol atau kemasan plastik berfungsi untuk menjamin bahwa produk tersebut aman untuk digunakan sebagai wadah makanan atau minuman.

Faktanya, dalam sebuah penelitian menambah bukti baru bahwa BPA-Free tidak seaman yang dipikirkan konsumen. Dalam penenlitian tersebut, para peneliti menemukan suatu hasil yang menyatakan bahwa pada tikus penggantian BPA menyebabkan penurunan jumlah sperma dan telur yang kurang layak. Dalam studi baru, Hunt dan timnya benar-benar mencoba untuk menentukan apa efek BPA pada reproduksi tikus, ketika mereka melihat sesuatu yang aneh, menurut sebuah artikel di National Geographic. Tikus-tikus itu, semuanya dalam kandang plastik bebas BPA, dibagi menjadi dua kelompok. Satu kelompok menerima BPA melalui pipet, sementara kelompok lainnya tidak. Kelompok yang tidak menerima BPA seharusnya menjadi kontrol - tetapi kemudian tikus kontrol mulai menunjukkan perubahan genetik yang mirip dengan tikus yang menerima BPA. Mereka menemukan bahwa kelompok kontrol sedang terkena alternatif BPA, bisphenol S atau BPS dari kandang yang rusak. Zat kimia ini mengubah kromosom mereka dan menyebabkan masalah dengan produksi telur dan sperma. Efek ini kemudian diteruskan ke generasi berikutnya sampai tiga generasi.

Meskipun penelitian itu dilakukan pada tikus tetapi kemungkinan besar juga berlaku bagi manusia. Dalam produk plastik yang beredar di masyarakat bahwa bahan kimia itu begitu meluas sehingga pada 2003-2004 Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional (NHANES III) dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menemukan tingkat BPA yang terdeteksi pada 93% dari lebih dari 2.500 sampel urin yang diambil di AS. Meskipun ada bukti yang berkembang bahwa BPA dapat menyebabkan kerusakan pada manusia, para ahli tidak yakin bagaimana tepatnya BPA mempengaruhi tubuh. Konsensus FDA saat ini menyatakan bahwa "BPA aman pada level saat ini yang terjadi pada makanan," menurut situs webnya.

Akan tetapi kecerdikan kita untuk memilih barang-barang dari plastik harus benar-benar tau mana yang sesuai dengan kriteria yang baik dan mana yang tidak. Meskipun FDA saat ini hanya melarang bahan kimia dalam botol bayi, cangkir sippy dan kemasan formula bayi, kekhawatiran dan tekanan publik yang semakin meningkat, selama bertahun-tahun, menyebabkan masuknya produk "BPA-free" di pasaran. Untuk mengurangi kecemasan kita terhadap efek dari BPA alangkah baiknya jika wadah plastik yang sudah tua atau rusak untuk segera diganti dan tidak terus menerus dipakai. Bahan kimia masuk ke makanan dan minuman dari wadah, terutama jika plastik sudah tua atau rusak (yang dapat terjadi, misalnya, dengan memanaskannya dengan microwave). Menurut peneliti Hunt, “BPA atau BPA-alternatif pada produk plastik yang menunjukkan tanda-tanda fisik kerusakan atau penuaan tidak dapat dianggap aman.”

0 komentar:

Posting Komentar

Terimakasih telah mengunjungi website resmi Himpunan Mahasiswa Kimia FMIPA UNY
"Hima Kimia 2018, Kembangkan Diri, Berdedikasi, Wujudkan Himaki Jaya"

AGENDA HIMAKI

AGENDA HIMAKI
DIES NATALIS JURUSAN PENDIDIKAN KIMIA KE 62

GALERI HIMAKI

GALERI HIMAKI
Dokumentasi Agenda Himaki
HIMAKI UNY. Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Pengunjung 2018

admin

Arvian : 085741331362

Entri Populer