Minggu, 19 Mei 2019

Selamatt Datangg di tempat yang punya banyak kata-kata. Hiya hiya.
Hallo semua apa kabar? Kali ini akan ada info menarik nih di web HIMAKI. Apa itu?
Nah disini akan di berikan info mengenai Tabel Periodik Unsur. Kawan tahu tidak, ternyata tabel periodik unusr itu mempunyai sejarah tersendiri loh? Pada pengin tahu tidak seperti apa ceritanya? Yuklah check in bellow....




Tahun 2019 ini PBB mendeklarasikan sebagai the International Year of the Periodic Table untuk merayakan salah satu penemuan penting  yang berpengaruh besar pada kemaslahatan umat manusia.
Tahun ini tepatnya pada bulan Maret 150 tahun yang lalu, seorang ilmuwan Rusia bernama DMITRI MENDELEEV yang bekerja di the University of St Andrews berhasil menyusun elemen dalam bentuk susunan yang sangat unik dan penuh makna yang kita kenal sekarang sebagai Tabel Periodik.
Semua orang yang pernah mempelajari ilmu kimia  tentunya kenal dengan Tabel Periodik.  Bagi sebagian orang yang tidak menyukai bidang kimia tabel ini mungkin dianggap menyeramkan, namun sebaliknya tabel ini sangat dicintai pengemar ilmu kimia. Semua orang tentunya memiliki kenangan sendiri terkait cara menghafal tabel  ini.  Banyak cara untuk menghafal susunan eleman yang ada di dalam tabel  yang unik ini, bahkan diantara siswa ada yang membuat lagu hanya untuk sekedar menghafal urutan elemen ini. Terlepas dari kesukaan pemakainya, tabel  ini merupakan salah satu tabel  yang paling popular dan paling penting  dalam bidang sains karena banyak penemuan penemuan terlahir dari tabel yang tampak sederhana namun penuh makna. Setelah melewati berbagai kendala Mendeleev yang hidup di era tahun 1934-1907 ini berhasil menyusun Tabel Periodik  pada tahun 1869.  Saat Tebel Periodik disusun baru ada 63 elemen yang disusunnnya secara unik dalam bentuk tabel  yang beraturan berdasarkan masa atomnya. Mendeleev bukanlah satu satunya ilmuwan yang berusaha membuat Tabel Periodik  ini.  Sebelumnya Banyak ilmuwan telah mencobanya, namun cara Mendelev menyusun elemen ini dianggap yang paling tepat. Dalam proses penyusunannya terungkap bahwa sebenarnya saat itu  Mendeleev tidak mengerti tentang sub struktur  atom. Mendeleev mulai menyusun elemen hanya berdasarkan berat atom saja.Dalam perkembangannya setelah ditemukan proton, kalangan imuwan menyadari bahwa nomor elemen sama dengan jumlah proton intinya. Oleh sebab itu Tabel Periodik modern disusun berdasarkan nomor atomnya, bukan atas dasar masa atomnya.
Sampai dengan tahun 2015 lalu telah ada 7 versi Tabel Periodik dengan ditambahkannya 4 elemen baru di tahun 2015. Pada tahun 2016  ada 4 elemen baru yang ditambahkan di Tabel Periodik yaitu  nihonium, moscovium, tennessine dan oganesson. Sebagai penghargaan dunia atas jasa Mendeleev, elemen ke 101 dinamakan mendelevium. Banyak kalangan berpendapat bahwa pengabadian nama di Tabel Periodik lebih bergengsi dibandingkan dengan pemenang hadiah nobel. Data empiris menunjukkan hanya ada 50 ilmuwan yang namanya diabadikan sebagai nama elemen di Tabel Periodik, sedangkan jumlah pemenang hadiah nobel kimia yang tentunya memanfaatkan tabel  ini mencapai 180 orang.


0 komentar:

Posting Komentar

Terimakasih telah mengunjungi website resmi Himpunan Mahasiswa Kimia FMIPA UNY
"Hima Kimia 2018, Kembangkan Diri, Berdedikasi, Wujudkan Himaki Jaya"

AGENDA HIMAKI

AGENDA HIMAKI
CAF #5

Cerita HIMAKI

Cerita HIMAKI
Dokumentasi Agenda Himaki
HIMAKI UNY. Diberdayakan oleh Blogger.

Open Karya

Admin

Arvian : 085741331362

Arsip Blog

Total pengunjung


Web Counters